Kecelakan Pilot Dalam Pertunjukan Udara

Kecelakan Pilot Dalam Pertunjukan Udara

Kerabat korban bencana pertunjukan udara Shoreham di mana 11 orang tewas telah menyatakan kekecewaan mereka setelah pilot yang menabrakkan jet Hawker Hunter antik dibebaskan dari pembunuhan.

Andrew Hill, 54, mantan kapten British Airways yang juga seorang instruktur terbang RAF, dituduh selama persidangannya terbang “terlalu rendah dan terlalu lambat” saat ia mencoba manuver “lingkaran bengkok”. Dia mengklaim dia mengalami “gangguan kognitif” saat berada di kontrol, yang disebabkan oleh hipoksia mungkin karena G-force.

Hingga 20.000 penonton berada di pertunjukan udara ketika jet bekas militer tahun 1950-an menabrak A27 di West Sussex dan meledak menjadi bola api pada 22 Agustus 2015.

11 orang yang meninggal adalah Maurice Abrahams, 76; Dylan Pemanah, 42; Tony Brightwell, 53; Matthew Grimstone, 23; Matt Jones, 24; Graham Mallinson, 72; Daniele Polito, 23; Mark Reeves, 53; Jacob Schilt, 23; Richard Smith, 26; dan Mark Trussler, 54. Mereka semua tinggal di Sussex.

Hill terluka parah setelah kokpitnya terpisah dari sisa pesawat dan kursinya terlempar. Dia ditemukan setengah sadar di dekat reruntuhan yang terbakar.

Dia mengatakan kepada juri bahwa dia tidak memiliki ingatan tentang kecelakaan itu atau peristiwa-peristiwa sebelumnya dan tidak pernah menonton rekaman video tentangnya, dan dia mengatakan kehancuran yang disebabkan adalah pemikiran yang dominan dalam kehidupan sehari-harinya. Dia membantah 11 tuduhan pembunuhan karena kelalaian besar.

Berbicara di luar Old Bailey di London setelah pembebasannya, Hill membacakan nama-nama 11 pria itu dan berkata: “Saya benar-benar menyesal atas peran yang saya mainkan dalam kematian mereka.”

Keluarga dari mereka yang terbunuh menangis ketika vonis dengan suara bulat disampaikan setelah tujuh jam musyawarah. Hakim, Yang Mulia Hakim Edis, mengakui bahwa kerabat itu “sangat kecewa” dan dia memuji “cara yang sangat bermartabat” yang telah mereka lakukan sendiri selama dua bulan persidangan.

Sejarah Terpenting dalam kecelakaan Pada Saat Pertunjukan Udara

Sejarah Terpenting dalam kecelakaan Pada Saat Pertunjukan Udara

Orang tua Matthew Grimstone, Sue dan Phil Grimstone, mengatakan hasil tersebut menjadi preseden yang mengkhawatirkan untuk pertunjukan udara, dan mereka mempertanyakan apakah pertunjukan harus diizinkan jika ada risiko gangguan kognitif.

Leslye Polito, ibu dari Daniele, seorang pembangun, mengatakan dia sangat kecewa dan merasa dikecewakan oleh sistem peradilan. Dia adalah salah satu dari banyak orang yang menyerukan agar pertunjukan udara Shoreham tidak diadakan lagi sebagai tanda penghormatan.

Keluarga telah menyerukan penyelidikan “menyeluruh dan jujur” untuk mencegah tragedi di masa depan dan sekarang akan menyelidiki kematian untuk memberikan jawaban.

Penuntut mengklaim Hill terbang pada ketinggian 2.800 kaki dan gagal memilih kecepatan penuh saat ia memulai putaran bengkok yang bernasib buruk. Ketinggian yang aman adalah sekitar 4.300 kaki, kata pengadilan. Dia juga gagal melakukan manuver melarikan diri, diklaim.

Hill, seorang siswa kelas A dan lulusan Universitas Cambridge, dianggap sebagai pilot yang dihormati dan kompeten, menurut pengadilan. Dia bergabung dengan RAF setelah Cambridge, dan sebagai pilot berkinerja terbaik dia terpilih sebagai instruktur. Dia kemudian bergabung dengan Virgin Atlantic dan kemudian pindah ke British Airways, mencapai posisi senior kapten.

Dia dikatakan telah memberi tahu paramedis setelah kecelakaan bahwa dia pingsan di kontrol. Pemeriksaan medis selanjutnya tidak dapat menemukan kondisi apa pun yang mungkin memengaruhi kesehatannya, kata juri.

Di rumah sakit ia mengalami koma yang diinduksi karena mengalami patah tulang hidung, tulang rusuk dan bagian tulang belakang bagian bawahnya, serta paru-paru yang kolaps dan memar yang serius. Dia dipulangkan setelah sebulan.

Laporan dari para penyintas yang dibacakan di ruang sidang menggambarkan bagaimana mereka terlempar dari kaki mereka dan kemudian berlari menyelamatkan diri untuk menghindari bola api. Beberapa menderita luka bakar yang mengerikan. Dari mereka yang meninggal, lima berada di kendaraan. Yang lain sedang menonton pertunjukan udara dari rerumputan pinggir jalan atau menunggu untuk menyeberang jalan.

Semua jet Hawker Hunter segera di-grounded dan peraturan sejak itu diperketat untuk membatasi beberapa tampilan ke flypast. Shoreham adalah korban jiwa terbesar di pertunjukan udara sejak 31 orang termasuk pilot meninggal di Farnborough pada tahun 1952.

Untuk vonis pembunuhan karena kelalaian besar, juri harus yakin bahwa perilaku Hill sangat buruk hingga dianggap sebagai tindakan kriminal atau kelalaian. Juri diberitahu bahwa kasus tersebut bergantung pada pertanyaan apakah terdakwa tidak mampu sedemikian rupa sehingga dia tidak mengendalikan pesawat.

Seorang juri diberhentikan pada hari pertama persidangan setelah memberi tahu staf pengadilan bahwa dia tidak akan pernah bisa menghukum siapa pun atas kecelakaan itu karena itu adalah kecelakaan, sekarang dapat dilaporkan di situs https://www.pgsoftslot.org/ .

DI Jon Fanner, dari kepolisian Sussex, mengatakan bahwa ini adalah “penyelidikan yang panjang, kompleks, dan unik”. Meskipun dia menghormati putusan itu, “jelas pantas” bagi Hill untuk diadili, katanya.

Sarah Stewart, mitra di firma hukum Stewarts, mewakili beberapa kerabat, mengatakan klaim kompensasi telah diselesaikan.

Baca juga artikel berikut ini : 5 PERTUNJUKAN UDARA TERBAIK UNTUK DIKUNJUNGI DI DUNIA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

*